Make your own free website on Tripod.com
Sedekah

Jika malam aku pergi
Mendamaikan keluhan
Dan sejernih embun pagi
Dari hujung cahaya
Apa ada lagi sentuhan
Apa perlu aku lakukan
Gelora nasibku
Di tengah lautan
Menjunjung kasih

Dayu angin membisik
Seolah kau berkata
Dari sebuah pandangan
Capai bahasa kita
Ada lagi yang kau tinggalkan
Ada lagi yang aku simpan

Kenangan berlalu
Mana mungkin lupakan
Aduhai saujana oh...

Dayu angin membisik
Seolah kau berkata
Dari sebuah pandangan
Capai bahasa kita
Ada lagi yang kau tinggalkan
Ada lagi yang aku simpan

Kenangan berlalu
Mana mungkin lupakan
Aduhai saujana

Apa Nak Di Kata

Satu hari aku berjumpa
Cik mek molek jual bunga
Senyuman manis menarik hati
Gugur bagaikan jantung ini
Siapa hati tak tertawan
Manis umpama bulan

Lain hari aku kembali
Ingin beli bunga lagi
Namun kini hanya yang ada
Tinggal dua nisan saja
 Lesu aku menggeletar
Rakus jiwa ku terbenam

Engkaulah emas engkau permata
Aku cuma macam ni saja
Aku mahu bertemankan hidup
Dengan hati ikhlas mulia
Jangan melihatkan gaya
Nanti kita 'kan berdamai

Ukuran baju badan sendiri
Kita tepuk dada ini
Jika dah nasib kita jodoh
Gunung tak lari ke mana
 Apa nak kisah mahu hidup
Asal hati ikhlas mulia
Kalau dah memang jadi mungkin
Apa lagi nak dikata

Di kata... aaa... aaa...


 

Aku Masih Di Sini

Lenaku dibuai
Bayangan seribu bintang
Kasih tertumpah dibingkai awan
Demi kemilau sang mentari
Yang tak bisa mengerti

Biar ku titipkan
Keperihan pelayaran
Hingga terdaya ku melafazkan
Salju sebening kasihku
Kepada mu oh kekasih

Ingin ku buktikan
Keyakinan dalam diri
Ku punya jiwa nan suci
Untuk ku miliki Sepenuhnya nirwanaku

Oh... pedihnya terpanah arjunamu
Terbelenggu aku di dalam menunggu
Bergelora rintihan asmaramu
Di pelantar rindu yang menghempas

Namun kerana tulusmu
Masih mampu aku berdiri
Demi naluri yang sama
Kita masih di sini

Demi naluri aku masih di sini


 

Semangat Yang Hilang

Tidak engkau seorang
Juang hingga titisan
Rempuh tak berharapan

Nanti aku di sana
Diufuk pemikiran
Lalu menghayatinya

Kita laksanakan
Mata hati yang damai
Disana kejujuran

Semarak impian
Segunung harap di pulang
 Usahlah diragukan keupayaan diri (sendiri)
Hati yang membara mengikutkan kata apa (kata)
Jawapannya disini
Semangat kita hilang
 Semangat yang hilang
Oh kita cari pulang

( ulang korus )

Malu bertanya kawan
Sesat cari jalan pulang
Biar ia berkesan
Di lubuk hati terbenam
 
 

Teman

Suatu petang yang damai
Kau kulihat menanti seorang teman
Teman yang tak datang

Engkauku perhatikan
Setia lagi Apalagi yang dinanti
Teman yang tak akan datang

Biarku pujuk kemari
Hati yang sedang pilu
Kau genggamlah tanganku
Aku bawa kau pergi

Syurga bukan satu hala
Aku masih disini
Setelah sekian lama
Kau memendam dendam

Kekasihku
Tidak datang setelah berjanji
Aku pun sudah merasakannya
Kita bagaikan suatu arah yang menanti sendirian
Walau dalam hujan lebat

Ku nanti nanti nanti nanti, sendiri lagi

Suatu warna yang gelap
Dahulu hidup penuh
Dengan keseorangan
Seorang lagi teman

Setelah sekian lama kau memendam dendam ( 4X )
 

Aku Dan Sesuatu

Di telan pahit
Hendak ku buang terasa sayang
Engkau bermadu
Hendak ku minum engkau beracun

Kau bisa hingga punah-ranah
Dan mati akan diriku
Kau kebumikanlah aku di sini

Kau serang hendap
Cinta yang berbunga di hatiku
Berikan racun pada aku yang
Sedang dahaga

Cintamu membakar aku
Hingga jadi abu
Bergunakah aku lagi
Untukmu

Dewasalah aku dalam
Perjalanan hari ini
Binasalah aku
Andai dikudakan telunjukmu
 


 

Cinta Kenangan Silam

C... cintaku yang satu
I... impian kan nyata
N... nikmat yang berbeda
T... tanpa pengertian
A... antara kau dan aku

Cuba kau pejamkan matakan matamu yang ayu
Inginku nyatakan ke dalam hatimu
Noktah musnah impian yang ku harapkan
Aku mengerti siapa diri ini

Kekayaan tiada dalam diri
Entah mengapa jadi begini
Nasib demikian rupa
Angkara dunia
Namun langkahku takkan berhenti di sini
Gerhana itu mengubat hatiku
 Aku tersentuh dalam janjimu dulu
 Nyata kau membisu

Sehingga pudar telah ingatan ini
Lalu aku menyepi
 Apakah ini semua sudah biasa
Mainan hidupmu

Cinta kenangan silam
Cinta kenangan silam
Cinta kenangan silam
 

C.I.N.T.A. K.I.T.A.

C.I.N.T.A. K.I.T.A. satu rasa
C.I.N.T.A. B.U.T.A. tak bermata lahirnya
C.I.N.T.A. G.I.L.A. pada harta
M.A.N.A. C.I.N.T.A.. yang sebenar2nya
C.I.N.T.A. K.I.T.A. sampai bila
 Manakah satu arah kita sebenarnya dunia

Kita berasmara di dalam cinta yang tak bermaya
Kita berupaya selagi padu janji setia
Kita selami cinta ini kian lama
Telan arus nangis ketawa
Sama rasa pastinya
Walaupun tahu cinta itu tak bermata
Namun masih banyak ada
Yang menawan di dalamnya


 

Hentian Ini

Di hentian ini
Tertinggal dalam kesunyian
Di hentian ini
Bersama bayang menjelma

Kau nyalakan cinta
Terbakar jiwa yang begini
Kau curahkan rasa
Hanyut dilautan api

Sedang aku berkelana
Pahit manis aku rindu
Hingga aku diasyikkan sejuta mimpi
Sebuah mahligai impian
Akan ku turuti
Walaupun aku tak tahu lagi kemana arahnya
Tak ingin aku hancur sendiri dimakan waktu

Kau dimana jua
Terdamping didalam hatiku
Kau apa pun kita
Tetap di hentian ini
 


 

Hidup Bersama

Di tepi pantai yang indah
Ku duduk seorang diri
Suasana sepi

Teringat dikau di waktu malam
Wajahmu selalu ku terbayang
Padamu wahai sayang

Aku tetap merayu
Pada dewi puspita hatiku
Ku tidak lupa akan janjiku
Di waktu pertemuan
Kita dahulu
Hidup bersama disampingmu
 

Titian Perjalanan

Siulan kedamaian
Nanti kepulangan
Saat di tunggu hampir lumpuh
Tenang ku rindukan
Bayangan semalam

Sedetik kita bertemu
Dalam impianku
Tak pernah luput gambaranmu
Bina cinta satu
Ke mari sayangku

Perjalanan dititian
Masa kita perlukan
Perjalanan masa kita

Seminit kita berlagu
Ada lagi waktu
Dalam ingatan tulus insan
Kita mahkluk Tuhan

Perjalanan dititian
Masa kita perlukan
Perjalanan masa kita

Zaman berzaman teguh ikatan
Sempurna insan
Itu harapan padamu
Ku harapkan

 Zaman berzaman tinggal harapan
Sempurna kasih
Kita dendangkan berlagu
Aku dendangkan
Kita dijadikan
 


 

Semangat Perjuangan Harmoni

Sememangnya aku rindukan
Kedamaian ini kekal
Menempuh hari-hari lalu
Dengan satu belaian
Kasih sayang dijunjung di kepala
Mengatasi segala yang dijuang

Sebenarnya hidup disini
Arahnya berlainan
Menunggu giliran tiba
Entah bilakah masanya
Selagi nafas terlekat di rongga
Selagi langkah terus diperjalanan

Manusia punya hakikat
Punya akal dan fikiran
Melebihi kejadian ciptaan Yang Maha Esa
Kejujuran pada diri sendiri
Untuk apa dipersembahkan kepada

Mereka yang tak punya perasaan
Kita ada nilai tersendiri
Biarkan mereka yang tersasul
Berkata ego menepuk dada

Semangat disimpan selagi ada
Kesempatan hidup bersama
Apalah ada pada keindahan
Jika jiwa kita meronta-ronta

Mereka yang tak punya perasaan
Kita ada nilai tersendiri
Biarkan mereka yang tersasul
Berkata ego menepuk dada
Biarkan mereka yang tersasul
Berkata ego menepuk dada

Semangat disimpan selagi ada
Kesempatan hidup bersama
Apalah ada pada keindahan
Jika jiwa kita meronta-meronta
Apalah ada pada keindahan
Jika jiwa kita meronta-meronta
 


 

Tanggis Darah

Datang musim bercinta
Entah asal mana
Hadir satu daya
Mencipta seri maya
Untuk melamar hati sang pemuja

Menjelma rindu bagai lalang-lalang
Kau pun di susuk hilang pertimbangan

Mula menyimpan dendam
Mencari ilham
Lepaskan geram
Kau tiraikan kaca diri
Kau lenyapkan erti suci

Di pintu gua kau tenunkan sarang yang sempurna
Menggoda mangsa yang leka seketika

 Aku yang bosan kesepian
Mengintai ngintai persinggahan
Mana tahu jadi kawan

Ku telan saja luahanmu
Tak periksa lintasan ku
Yang berkata kemungkinan kau berdusta
 Kau ikut buta perasaan
 Biar jiwa ku dah kesan
Senyumanmu ternampakku permainan
Ku yang dahaga
Dah tak kira akibatnya
 Apa saja
Esok lusa
Luka parah
Tanggis darah

Da.. da.. da.. da.. da
 

Bahalol

Bingkai lagi hidup ini
Nak cari makan susah sangat
Mahu ronda kota raya
Lepak kejap pasar budaya
Dan tolehg kanan toleh kiri
Nampak batang hidung sendiri

Banyak susah cari makan
Semuanya ada halangan
Orang buncit makan daging
Yang kurus makan ikan masin

Apa punya bahalol dia
Kasi orang pijak kepala

Orang putih sudah balik
Kini tinggal yang hitam putih
biar papa asal bergaya
Bukan musim bukan action

Tak tahu bertanya
Sesat jalan nanti meraba
Tepuk dada tanya selera
Tutup mata pekak telinga