Make your own free website on Tripod.com
Melastik ke Bintang
search/loloq
ohh..
berapa jauh harus kembara
hingga bisa temu jawapan
berapa lama mahu kecewa
sebelum kita berjaya hey..
berapa puncak harus didaki
hingga sampai hasrat dihati
betapa kali mesti tersungkur
sebelum sanggup berlari
cakera waktu deras bagai bersayap
mengugat tekad semangat
kita yang ingin mencari suatu kepastian
yeaa..yeah...
Walau tipis harapan menang
namun kita mesti berjuang
kerana tiada yang mustahil
biarpun melastik kebintang
dengarkan teman jeritan sanubariku
semoga bangkit kembali bersama kita berjuang
yea..yeah.. hoo...
engarkan,dengarkan, dengarkan
melastik kebintang biarpun melastik kebintang yaeh..
Melayar Bahtera
M.Nasir/Sani Sudin
Matamu bagaikan
mata angin mencari arah
matamu rindu yang meminta
menyeru angin melayarkan bahtera
impian arah tujuh lautan
sepantas kilat sang helang
menyambar peta dari tangan
berdarah lautan
ribut mencakar layar terketar
ombak menyerang laut gelora
kini kusedar asal garam bagaiman rasanya
matamu bagaikan
mata angin mencari
arah matamu rindu yang meminta
menyeru angin melayarkan bahtera
masin hidup tanpa arah
kini kusedar asal garam
bagaimanakah rasanya
ribut mencakar layar terketar
ombak menyerang laut gelora
kini kusedar asal garam bagaimanakah rasanya
sejarah pelayaran membuka pintu akal
membuka luas fikiran dari terbenam
ribut mencakar layar terketar
ombak menyerang laut gelora
kini kusedar asal garam
bagaimanakah rasanya

Orang Timur

M.Nasir/Usop
Pernahkah kau fikirkan
dari mana asalmu wahai orang-orang timur
apakah yang tersirat
pada batu bersurat cuba kau firasat
Wahai orang-orang timur
singkaplah sejarahmu cari kuncinya
wahai orang-orang timur
timurkanlah barat agar tak tersesat
matahari makin meninggi
dan bulan kesiangan hari
kau masih memuji pelangi
konon mencari cahaya emas
aaaaa.... ke mana destinasimu s
ekarang wahai orang-orang timur
aaaa

Dunia Milik Kita

M.Nasir
Hey
mengapa gelisah
tak tentu haluan bingungkan masa depan
atau hari silam
Hela nafas panjang
tanam keyakinan oh...
kau takkan sendirian kukan
bersamamu yeah...
semua manusia ada harinya
ini hari engkau
kadang teman memberangsangkan
juga teman yang menjatuhkan hey..
Dari itu kawan yakin
pada diri kau takkan sendirian
kukan bersamamu
ho.. dunia milik kita
semua manusia ada harinya ini hari engkau
kadang teman memberangsangkan
juga teman yang menjatuhkan hey..
dari itu kawan
yakin pada diri
kau takkan sendirian
ku kan bersamamu..
ho... dunia milik kita hooooo.. dunia milik kita
dari itu kawan yakin pada diri
semua manusia ada harinyaini hari engkau
kadang teman memberangsangkan
juga teman yang menjatuhkan hey..
dari itu kawan yakin pada diri ho...
dunia milik kita

Emanuelle

Aceh/M.Nasir
kau penjara mereka dengan biru dan ungu
kau atur pertemuan bagai tak sengaja
tinggi wayang mu bertaruhkan maruah
senyum dan mesramu hanya untuk satu
membayar hutang rumah mewah
impian besarmu
tidak perlu menjawab pada masyarakat
hey..hey..
suzi untuk yang bangsawan hanyalah perniagaan
moley untuk yang bangsawan
biasa dan janganlah segan kau perlukan duit
kata emanuelle
hidup bukan mudah
hei emanuelle
senyum dan mesramu hanya untuk satu
membayar hutang rumah mewah
impain besarmu
tidak perlu menjawab pada masyarakat
hey..hey..
suzi untuk yang bangsawan hanyalah perniagaan
moley untuk yang bangsawan
biasa dan janganlah segan
kau perlukan duit
kata emanuelle
hidup bukan mudah

Memandu Nafsu

Hattan/Bob
nafsuku
diburu
dalam sesak panas hiruk pikuk dikotaraya
menderu kereta
sederas nafas terlepas dari rongga dada
oooo..
manakah kan ku lari
kemana
disimpang lampu merah
jalan berlubang
perasaan yang cacat dalam kehidupan
aku
berpaling
dari sekatan jalanraya menjadi persoalan
janganlah
ditanya haluanku
tolonglah
bebaskan nafsu ini
keretaku oh keretaku
memecut menderu
setelah tiada
tiang-tiang lampu jadi penghalang
oh bebaslah
oh bebaslah
kupandu hatiku walau kemana
gembiralah
gembiralah
kini nafsu tidak diburu
masa hadapan berfikir
pilihan hati berjaga-jaga
berfikir
masa hadapan berfikir
oh bebaslah
oh bebaslah
oh bebaslah
kupandu hatiku walau ke mana
gembiralah
gembiralah
kini nafsuku tidak diburu
masa hadapan berfikir
pilihan hati berjaga-jaga
berfikir
masa hadapan berfikir
oh bebaslah
oh bebsalah
kupandu hatiku walau kemana
gembiralah
gembiralah
kini nafsuku tidak diburu

Teguh

M.Nasir/Bob
segalanya telah bermula
ku hanyut dalam arus dunia
hanya kerna pengertaian
engkau menanti
terlupa janji-janji indah
bila hidup semakin berubah
mengejar kekayaan
kau kutinggalkan
maaf sayang, oh sayang
kelam hatiku ini
bila bersama kita
sengsara tanpa harta
maaf sayang oh sayang
tergoda jiwa ini
pada tipu pedaya yang menanti
hinggakan luntur wajah kasihmu
di wajahku
menduakan mu kau tersiksa
menahan perit dalam setia
engkau menenti segala hari
tanpa benci dan sakit hati
betapa teguh
bergetar bibir memanggil ku
kekayaan akan hilang
biar bertahun dikumpulkan
pejalanan ini amat jauh
untuk mencari cinta
kekesalan yang ku rasa
memaksa aku kembali
memohon belas dari mu
andai ada kasih mu
engkau hukumlah aku menanti
dengan relanya ku tanggung semua
berikan aku
rahsia keteguhan cinta mu

Manusia Reptilia

aceh/s.amin shahab
dimana engkau berada
disitu engkau berubah
mengikut suasananya
kerana mencari mangsa
semua ingin kau sapu
asalkan puas hatimu
hoo..ooo
bergulung lidah-lidah
yang memukau
cari mangsa siang malam
yang tergoda termaya
ho..ho..
oh! manusia
reptilia
oh reptilia..buaya

paranoid

m.nasir
apa yang kau katakan
aku tak mengerti
bicara mu sesama
tapi asing belaka
membuat aku bingung
melihat tiap langkahmu
aku tiada lagi
pertimbangan
hei
jangan kau memijak
rumput dihalaman
tidakkah kau tahu
dia akan merasa sakit
lama aku terkurung
dalam kamar yang gelap
licin dan dijinak kuda-kuda liar
ramai yang berada
diluar jendela
melihat aku bagai orang salah
kecil dan sendirian yang kurasakan
tiada siapa dapat kupercaya
dunia ku ini tiada teman
ramai orang berada
diluar jendela
melihat aku bagai orang salah
kecil dan sendirian yang kurasakan
paranoid
paranoid
siapa engkau
siapa aku
siapa engaku
siapa aku
siapa engkau
siapa aku
siapa engaku
siapa aku
siapa engkau
siapa aku
siapa engaku
siapa aku

Orait Mama

m.nasir/bob
engkau yang hilang pedoman hidup
dia memanggil hampir padanya
sama sejenis,mereka bercinta..yeah
tiada masalah baginya
apa saja senag untuknya
oh..aku kelirunya dengan tingkahnya
kota besar yang nyata
dalam tangan "orait" mama
semakin lama semakin jadi biasa (memang biasa)
apa saja
tiada yang kisah
oh..mama
dam..
dam..
dam.
orait..
orait
kini hilang
wajahnya kemana saja
bila ditanua berita
mam kini berehat dipenjara
mencuci dosa
bersabarlah jangan engkau kecewa
oh..mama..orait
sutera atau rayon
aceh/s.amin shahab
jika kau seteru
pena ini pedang untuk mu
puisiku ini
hanya racun dalam madu
dan suaraku
akan pasti menjadi guruh
yang menyambar
dan pastikan membakar
rayon cintamu
jika kau seteru
laguku menjadi peluru
pasti kan meledak
menembusi telingamu
layu bunga
kerana kehilangan madu
layu cinta
tak dapat memenuhi hasrat rindu
andainya engkau kekasihku
penaku menjadi seruling
menghembus irama rindu
tanda aksih tak berpaling
rayon palsu
pasti akan lusuh
..aaahhh
layu bunga
kerana kehilangan madu
layu cinta
tak dapat memenuhi hasrat rindu
andainya engkau kekasihmu
penaku menjadi seruling
menghembus irama rindu
tanda kasih tak berpaling
rayon..
..berganti sutera sejati ah..ohh