Make your own free website on Tripod.com
"Kau pernah makan nasi rasa pahit"

1990-Petang Rabu yang malang bagi seorang insan..habis latihan hoki petang tu aku bergegas ingin pulang...aku kemas stick hoki dan capai beg galas yang aku letak kat tepi padang....suzi tak balik dengan aku sebab dia nak pergi pasar malam...dari jauh di hujung padang aku lihat seorang mamat berdiri sambil melambaikan tangan....argghh..rumie..rajin betul dia tunggu aku..aku tak suruh pun..dia kata ingin temankan aku pulang....macam aku tak biasa balik sekolah sendirian...kami jalan seiringan sambil berborak kosong...tiba di suatu kawasan...berhampiran rumah bilal..sambil berborak aku dengar bunyi enjin motor dari arah depan kami...pakcik dan makcik aku nak ke pasar malam..aku senyum pada mereka...tiba-tiba pakcik aku berhenti dan meletak kan motornya di tepi jalan...jantung aku mula berdegup kencang...darah terus tersirap...

Pakcik lalu menghampiri rumie dan mencekak kolar baju mamat tu..aku bengang...apa ni..kataku ."kau pernah makan nasi rasa pahit" pakcik tanya pada rumie...rumie menggeleng kepala.."abis tunggu apa lagi"...rumie terpinga-pingan ketakutan...tetiba aje nak naik angin..pakcik pandang ke arahku...kesian kat rumie..pakcik suruh rumie tinggal kan aku...hish bengang betul dengan sikap pakcik yang tak tentu hala tu....kesian kat rumie..aku berjalan selaju mungkin..dalam hati menyumpah seranah yang teramat...dalam hati aku berkata..tak apa kau juga ada anak perempuan...dan suatu hari nanti aku ingin lihat apa yang akan berlaku...

Dan peristiwa itu memang tak pernah aku lupakan..aku mengadu pada emak dan ayah dengan tindakan pakcik itu..kami sekadar berjalan dan berbual kosong untuk pulang ke rumah...apa salahnya...dan emak sekadar mengatakan tak patut pakcik buat rumie macam tu...sejak peristiwa tu bila rumie call kami akan mengulangi pertanyaan pakcik dan sama-sama tergelak.